Foto dan deskripsi safron float (Amanita crocea)

Saffron float (Amanita crocea)

Sistematik:
  • Departemen: Basidiomycota (Basidiomycetes)
  • Subbagian: Agaricomycotina
  • Kelas: Agaricomycetes (Agaricomycetes)
  • Subkelas: Agaricomycetidae
  • Ordo: Agaricales (Agaric atau Lamellar)
  • Keluarga: Amanitaceae
  • Genus: Amanita (Amanita)
  • Subgenus: Amanitopsis (Float)
  • Melihat: Amanita crocea (Saffron float)

Sinonim:

  • Saffron mengapung

  • Pendorong kunyit

  • Amanitopsis crocea

Saffron mengapung

Saffron mengapung (lat. Amanita crocea) Merupakan jamur dari genus Amanita dari famili Amanitaceae.

Topi:

Diameter 5-10 cm, pada awalnya berbentuk bulat telur, seiring bertambahnya usia semakin meluas. Permukaan tutupnya halus, berkilau dalam cuaca lembab, ujung-ujungnya biasanya "bergaris" karena pelat yang menonjol (ini tidak selalu terlihat pada jamur muda). Warnanya bervariasi dari kuning kunyit hingga kuning jingga, di bagian tengah tutupnya lebih gelap daripada di bagian tepinya. Daging tutupnya berwarna keputihan atau kekuningan, tanpa rasa atau bau khusus, tipis dan rapuh.

Pelat:

Longgar, sering, putih di masa muda, dengan bertambahnya usia mendapatkan warna krem ​​atau kekuningan.

Bubuk spora:

Putih.

Kaki:

Tinggi 7-15 cm, tebal 1-1,5 cm, keputihan atau kekuningan, berlubang, menebal di pangkalan, seringkali dengan tikungan di bagian tengah, tumbuh dari volva yang diucapkan (yang, bagaimanapun, dapat disembunyikan di bawah tanah), tanpa a dering ... Permukaan kaki ditutupi dengan semacam sabuk bersisik.

Sebaran:

Pelampung kunyit ditemukan dari awal Juli hingga akhir September di hutan gugur dan hutan campuran, lebih memilih tempat terang, tepi, hutan. Itu sering tumbuh di dekat rawa. Tampaknya tidak ada puncak berbuah yang terlihat.

Saffron float (Amanita crocea)Spesies serupa:

Saffron float dapat dengan mudah disalahartikan sebagai jamur Caesar.

Dua spesies terkait, Amanita vaginata dan Amanita fulva, tumbuh dalam kondisi serupa. Sulit untuk meresmikan perbedaan di antara mereka: warna tutupnya sangat berubah untuk semua orang, habitatnya sangat mirip. Diyakini bahwa A. vaginata lebih besar dan lebih gemuk, sedangkan A. fulva sering memiliki tuberkulum khas di tutupnya, tetapi tanda-tanda ini bukan yang paling dapat diandalkan. Investigasi kimia sederhana dapat memberikan kepastian seratus persen. Jamur saffron float di masa dewasa terlihat sangat mirip jamur payung pucat, tetapi tidak seperti jamur beracun ini, jamur ini tidak memiliki cincin di kakinya.

Sifat dpt dimakan:

Saffron float - Jamur yang dapat dimakan bernilai rendah: berdaging tipis, mudah hancur, tidak berasa. (Namun, pelampung lainnya bahkan lebih buruk.) Beberapa sumber menunjukkan bahwa perlakuan pra-panas diperlukan.

Catatan:

Mengumpulkan kendaraan hias, menurut pendapat saya, adalah simbol keputusasaan total. Babi dikumpulkan dari ketidakhadiran. Mokruhi - dari suasana hati yang buruk. Nilai - agar terdengar asli. Pembuat telur di panggung - sebagai protes. Dan mengapung - ketika tidak ada yang tersisa dalam hidup.

Namun, pelampung adalah hadiah untuk pengklasifikasi. Beberapa jenis jamur, di satu sisi, sangat mirip, dan di sisi lain - jelas berbeda. Putih, abu-abu, kunyit, kuning-coklat ... Sepertinya jajaran pabrikan terkemuka. Esensi batinnya hampir sama, dan desainnya dapat dipilih sesuai keinginan Anda. Namun, tidak jelas mengapa.