Foto dan deskripsi birch (Leccinum scabrum)

Birch (Leccinum scabrum)

Sistematik:
  • Departemen: Basidiomycota (Basidiomycetes)
  • Subbagian: Agaricomycotina
  • Kelas: Agaricomycetes (Agaricomycetes)
  • Subkelas: Agaricomycetidae
  • Pesanan: Boletales
  • Keluarga: Boletaceae
  • Genus: Leccinum (Obabok)
  • Melihat: Leccinum scabrum (Birch)
    Nama lain jamur:

  • Birch
  • Obabok
  • Cendawan biasa

Sinonim:

  • Birch biasa

  • Beryozovik

  • Obabok

  • Birch obabok

Cendawan

Topi:

Di Birch, tutupnya dapat bervariasi dari abu-abu muda hingga coklat tua (warnanya jelas tergantung pada kondisi pertumbuhan dan jenis pohon yang membentuk mikoriza). Bentuk - semi bulat, kemudian berbentuk bantal, telanjang atau gumpalan tipis, diameter hingga 15 cm, agak berlendir dalam cuaca basah. Daging buahnya putih, tidak berubah warna atau sedikit berubah menjadi merah muda, dengan bau dan rasa "jamur" yang menyenangkan. Pada jamur tua, daging buah menjadi sangat kenyal, berair.

Lapisan bantalan spora:

Putih, lalu abu-abu kotor, tabungnya panjang, sering dimakan seseorang, mudah lepas dari tutupnya.

Bubuk spora:

Coklat zaitun.

Kaki:

Panjang kaki pohon birch bisa mencapai 15 cm, diameter hingga 3 cm, kokoh. Bentuk batang silindris, bagian bawah agak melebar, berwarna abu-abu keputih-putihan, diselimuti sisik membujur berwarna gelap. Pulpa kaki seiring bertambahnya usia menjadi berserat kayu, keras.

Sebaran

Birch (Leccinum scabrum) tumbuh dari awal musim panas hingga akhir musim gugur di hutan gugur (lebih disukai birch) dan campuran, dalam beberapa tahun jumlahnya sangat melimpah. Kadang-kadang ditemukan dalam jumlah yang mengejutkan dalam penanaman pohon cemara yang diselingi dengan birch. Ini memberikan hasil yang baik di hutan birch yang sangat muda, muncul di sana hampir yang pertama di antara jamur komersial.

Spesies serupa

Genus Berezovik memiliki banyak spesies dan subspesies, banyak di antaranya sangat mirip satu sama lain. Perbedaan utama antara boletus boletus (sekelompok spesies yang disatukan dengan nama ini) dan boletus boletus (kelompok spesies lain) adalah bahwa boletus boletus membiru saat patah, sedangkan boletus boletus tidak. Dengan demikian, mudah untuk membedakannya, meskipun arti klasifikasi yang sewenang-wenang seperti itu tidak sepenuhnya jelas bagi saya. Bahkan, sebenarnya, ada cukup banyak di antara "cendawan" dan spesies yang berubah warna - misalnya, cendawan merah muda (Leccinum oxydabile). Secara umum, semakin jauh ke dalam hutan, semakin banyak variasi pelukis.

Lebih berguna untuk membedakan Birch (dan semua jamur yang layak) dari jamur empedu. Yang terakhir, selain rasa yang menjijikkan, dibedakan dengan warna merah muda pada tubulus, tekstur bubur "berminyak" khusus, pola jala yang khas di kaki (polanya seperti jamur porcini, hanya gelap ), kaki berbonggol, tempat tumbuh yang tidak biasa (di sekitar tunggul, dekat parit, di hutan tumbuhan runjung yang gelap, dll.). Dalam praktiknya, membingungkan jamur ini tidak berbahaya, tetapi menyinggung perasaan.

Sifat dpt dimakan

Birch - Jamur biasa yang bisa dimakan ... Beberapa sumber (Barat) menunjukkan bahwa hanya tutupnya yang bisa dimakan, dan kakinya dianggap terlalu keras. Konyol! Topi yang dimasak hanyalah konsistensi seperti agar-agar yang memuakkan, sedangkan kaki selalu kuat, terkumpul. Satu-satunya hal yang disetujui oleh semua orang yang masuk akal adalah bahwa lapisan tubular jamur tua harus dihilangkan. (Dan idealnya, bawa kembali ke hutan.)

 Cendawan

Catatan

Meskipun tampak rutin, Birch adalah jamur yang agak misterius. Pertama, berbuah. Selama beberapa tahun ia dapat tumbuh dalam jumlah Homer di mana-mana dan di mana-mana. Pada awal 90-an, cendawan adalah, tanpa berlebihan, jamur yang paling tersebar luas di wilayah Naro-Fominsk. Dia dimuat dengan ember, palung, koper.Dan dalam satu tahun dia menghilang, dan dia tetap tidak melakukannya. Ada cukup banyak kulit putih, dan mereka (terlepas dari kerumunan penghuni musim panas yang serakah), dan cendawan telah menghilang. Dari waktu ke waktu hanya orang aneh yang mengerikan yang datang: kecil, kurus, bengkok.

Pada musim panas 2002, karena alasan yang jelas, tidak ada pemetik jamur sama sekali, dan bagaimana menurut Anda? dari waktu ke waktu kami menemukan boletus boletus yang cukup baik. Sesuatu akan terjadi lain kali, pikirku.

Dan waktu berikutnya tidak lama lagi datang. Musim panas dan musim gugur tahun 2003 ternyata sangat bermanfaat sehingga semua spekulasi tentang degenerasi cendawan dapat dengan aman dikirim ke tempat pembuangan opini. Pohon birch tumbuh pada bulan Juni dan berjalan dan berjalan dan berjalan tanpa gangguan sampai awal Oktober. Ladang, yang ditumbuhi pohon birch muda, benar-benar diinjak-injak oleh pemetik jamur - tetapi tanpa sekantong pohon birch ini, tidak ada satu orang pun yang kembali. Tepi hutan penuh dengan kotoran. Tiga kali berturut-turut (tanpa melewatkan satu hari pun) saya tidak bisa sampai ke tempat di mana saya berharap untuk bertemu dengan benjolan hitam, karakter saya mengecewakan saya: Saya segera meraih semua pohon Birch yang muda dan kuat yang saya lihat, dan setelahnya 100 meter perjalanan saya berakhir: dangkal ada kontainer. Saya yakin selama bertahun-tahun musim 2003 akan dikenang sebagai dongeng, tetapi sensasinya berbeda. Tampaknya di depan mata saya, nilai boletus sedang diremehkan.