Apa yang harus dilakukan jika terjadi keracunan jamur?

Perlakuan awal yang tidak memadai atau penyimpanan yang tidak tepat dapat menyebabkan keracunan jamur yang dapat dimakan bersyarat. Jadi, jika terjadi keracunan dengan morel dan garis, mual, muntah, dan sakit perut muncul 5-10 jam setelah makan jamur. Dalam kasus yang parah, hati, ginjal terpengaruh; kejang, gangguan kesadaran bisa terjadi; kematian itu mungkin.

Gambaran klinis keracunan jamur beracun disebabkan oleh jenis toksin jamur, tetapi selalu mencakup kerusakan parah pada saluran cerna. Hilangnya sejumlah besar cairan dengan muntahan dan tinja menyebabkan dehidrasi parah, kehilangan elektrolit (kalium, natrium, magnesium, ion kalsium) dan klorida. Gangguan elektrolit air dapat disertai dengan syok hipovolemik (lihat syok eksotoksik), menyebabkan perkembangan gagal jantung, jantung, dan ginjal akut.

Keracunan paling parah (terutama pada anak-anak) disebabkan oleh jamur payung pucat: untuk perkembangan keracunan parah dengan hasil fatal, cukup makan sebagian kecil jamur. Gejala pertama keracunan mungkin muncul 10-24 jam setelah makan jamur dan dimanifestasikan dengan nyeri tajam yang tiba-tiba di perut, muntah, dan diare.

Fesesnya encer, encer, seperti air beras, kadang bercampur darah. Sianosis, takikardia muncul, tekanan darah menurun. Pada hari ke 2-4, muncul ikterus, terjadi gagal ginjal-hati, sering disertai dengan otot fibrillar berkedut, oliguria atau anuria. Kematian dapat terjadi karena gagal ginjal kardiovaskular atau hati akut.

Tanda-tanda keracunan agaric lalat muncul setelah 1-11 / 2; h dan ditandai dengan nyeri perut, muntah terus menerus, diare. Peningkatan air liur, keringat tajam, miosis, bradikardia; agitasi, delirium, halusinasi berkembang (lihat Keracunan, psikosis intoksikasi akut (psikosis menular)), kejang (keracunan muskarinik).

Pengobatan

Efektivitas terapi ditentukan terutama bukan oleh tingkat keparahan awal kondisi pasien, tetapi oleh seberapa cepat tindakan terapeutik dimulai. Dengan gambaran klinis rinci tentang keracunan, terutama dalam kasus kerusakan toksik pada hati dan ginjal, bahkan metode pengobatan paling modern yang digunakan pada hari ke 3-5 dan setelahnya seringkali tidak efektif. Ini sebagian besar disebabkan oleh efek spesifik dari toksin jamur pada struktur sel.

Pada tanda-tanda pertama keracunan jamur (dan juga jika dicurigai keracunan), diperlukan rawat inap darurat, sebaiknya di rumah sakit yang memungkinkan untuk melakukan tindakan detoksifikasi aktif. Pada tahap pra-rumah sakit, pertolongan pertama terdiri dari bilas lambung (lavage lambung) dan pembersihan usus (pencucian yang mengandung residu jamur yang tidak tercerna harus dikirim ke rumah sakit).

Lambung dicuci melalui probe dengan larutan natrium bikarbonat, atau soda kue (1 sendok makan per 1 liter air) atau larutan kalium permanganat (merah muda) yang lemah. Suspensi karbon aktif (50-80 g per 100-150 ml air) atau enterodesis (1 sendok teh bubuk 3-4 kali sehari) disuntikkan ke dalam. Gunakan obat pencahar (25-50 g magnesium sulfat, larutkan dalam 1 / 2-1 gelas air, atau 20-30 g natrium sulfat, larutkan dalam 1 / 4-1 / 2 gelas air, 50 ml minyak jarak) , buat enema pembersih ... Setelah membasuh perut dan membersihkan usus untuk mengisi kembali cairan dan garam yang hilang, korban diberi air garam (2 sendok teh garam meja per 1 gelas air), yang harus diminum dingin, dalam tegukan kecil.

Artikel itu ditulis dengan dukungan situs //dostavka-vody-volgograd.ru/ Azbuka Vody adalah layanan pengiriman air minum di seluruh Volgograd.